Terkait Pengungsi Rohingya di Aceh Polisi Minta UNHCR Ikut Tanggung Jawab

Imigran Rohingya saat tiba di Aceh. (Foto: AP/Rahmat Mirza).

JAKARTA, KABEREH NEWS - Polisi meminta UNHCR ikut bertanggung jawab terkait pengungsi Rohingya yang masuk ke Aceh dengan kapal milik warga Bangladesh. Sebab, para imigran itu kabur dari kamp pengungsian di Bangladesh.
"Kita menemukan bahwa Rohingya ini sudah memiliki kartu UNHCR yang diterbitkan di Bangladesh dengan bahasa Bangladesh. Ini artinya apa, ini bukan tanggung jawab pemerintah kita semata tapi UNHCR harus memiliki tanggung jawab kenapa pengungsi itu bisa lolos dari Bangladesh sana," kata Kapolda Aceh Irjen Achmad Kartiko dilansir detikSumut, Kamis (30/11/2023).

Sebanyak 1.084 imigran Rohingya masuk ke Aceh menggunakan enam kapal selama November 2023. Achmad Kartiko mengatakan pengungsi yang sudah tiba di Aceh kembali kabur dari kamp penampungan sementara. Para pengungsi kabur setelah difasilitasi orang-orang yang menyewa kendaraan, sopir, hingga arah tujuan.

Pelaku yang ditangkap memfasilitasi para pengungsi kabur disebut akan diproses pidana. Kartiko menegaskan kasus Rohingya ke Aceh merupakan penyelundupan manusia.

"Kalau untuk perdagangan manusianya mungkin agak lemah pembuktiannya karena perdagangan manusia harus ada unsur perekrutan, transportasi dan eksploitasi. Nah eksploitasi ini kan belum terjadi tapi kalau penyelundupan manusia sudah jelas. Kalau penyelundupan manusia yang dirugikan negara. Karena mereka masuk tanpa izin prosedur resmi," jelasnya.

Berdasarkan hasil penyelidikan polisi, kata Kartiko, imigran tersebut kabur dari lokasi pengungsian di Cox's Bazar, Bangladesh, dengan membayar kapal agar dapat masuk ke Indonesia. Kapal dan awak kapal yang mengangkut mereka disebut berasal dari Bangladesh.

Pengungsi Rohingya mendarat di Aceh (AP/Rahmat Mirza)

Polisi Minta UNHCR Bertanggungjawab Rohingya Kabur dari Bangladesh ke Aceh

BANDA ACEH - Sebanyak 1.084 imigran Rohingya masuk ke Aceh menggunakan enam kapal selama November 2023. Polisi meminta UNHCR ikut bertanggungjawab karena imigran itu kabur dari kamp pengungsian di Bangladesh.
"Kita menemukan bahwa Rohingya ini sudah memiliki kartu UNHCR yang diterbitkan di Bangladesh dengan bahasa Bangladesh. Ini artinya apa, ini bukan tanggung jawab pemerintah kita semata tapi UNHCR harus memiliki tanggungjawab kenapa pengungsi itu bisa lolos dari Bangladesh sana," kata Kapolda Aceh Irjen Achmad Kartiko kepada wartawan di Mapolda Aceh, (30/11/2023).

Menurutnya, imigran yang sudah tiba di Aceh kembali kabur dari kamp penampungan sementara. Polisi menyebutkan, mereka kabur setelah difasilitasi orang-orang yang menyewa kendaraan, sopir hingga arah tujuan.

Pelaku yang ditangkap memfasilitasi mereka kabur disebut akan diproses pidana. Kartiko menyebutkan, kasus Rohingya ke Aceh merupakan penyelundupan manusia.

"Kalau untuk perdagangan manusianya mungkin agak lemah pembuktiannya karena perdagangan manusia harus ada unsur perekrutan, transportasi dan eksploitasi. Nah eksploitasi ini kan belum terjadi tapi kalau penyelundupan manusia sudah jelas. Kalau penyelundupan manusia yang dirugikan negara. Krna mereka masuk tanpa izin prosedur resmi," jelasnya.

Berdasarkan hasil penyelidikan polisi, kata Kartiko, imigran tersebut kabur dari lokasi pengungsian di Cox's Bazar, Bangladesh dengan membayar kapal agar dapat masuk ke Indonesia. Kapal dan awak kapal yang mengangkut mereka disebut berasal dari Bangladesh.

"Ini hasil dari penyelidikan kita. Mereka membiayai dengan membayar kapal dengan awak kapalnya orang Bangladesh, masuk ke Indonesia tanpa prosedur yang resmi sehingga ini bisa dikategorikan sebagai penyelundupan manusia," jelasnya.

Berikut rincian Rohingya yang mendarat di Aceh selama November:
1. 14 November: 194 orang mendarat di Pidie
2. 15 November: 147 imigran mendarat di Pidie
3. 19 November: 256 imigran mendarat di Bireuen
4. 19 November: 232 Rohingya tiba di Pidie
5. 19 November: 36 Rohingya tiba di Aceh Timur
6. 21 November : 219 Rohingya mendarat

Sumber : Detik


Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.