Greenflation Cuma Mitos (Mitos inflasi hijau) – ketergantungan pada minyak dan gas akan menaikkan harga

Asap dari cerobong asap rumah - gambaran simbolis untuk: Biaya pemanasan melonjak pada tahun 2021.

Mitos inflasi hijau – ketergantungan pada minyak dan gas akan menaikkan harga
Sebuah artikel oleh Matthias Lambrecht Dalam percakapan 20 Januari 2022
Para ekonom telah mengidentifikasi pendorong harga baru: perlindungan iklim. Para ekonom memperingatkan “inflasi hijau” , yang dikenal sebagai “greenflation”, karena pajak lingkungan seperti pajak CO2 atau sertifikat CO2 dapat semakin menaikkan harga energi. Mauricio Vargas, ekonom dan pakar keuangan di Greenpeace, menjelaskan dalam sebuah wawancara mengapa hal sebaliknya terjadi, mengapa energi fosil dan energi tak terbarukan mendorong inflasi saat ini, dan bagaimana transisi energi dapat menjamin kestabilan harga.

Greenpeace: Ekonom Bremen Rudolf Hickel dan ekonom lainnya memperingatkan “greenflation”. Benarkah persyaratan perlindungan iklim memicu inflasi?

Mauricio Vargas: Istilah “inflasi hijau” atau “inflasi hijau” sangat menyesatkan. Dalam beberapa dekade terakhir, perkembangan inflasi sebagian besar ditentukan oleh perkembangan harga minyak, tanpa adanya permasalahan atau penanganan yang serius terhadap ketergantungan ini. Dan bahkan saat ini, melonjaknya harga gas merupakan alasan utama kenaikan tajam harga secara keseluruhan. Dalam hal ini, kita mengalami – sekali lagi – “inflasi fosil”. Sebaliknya, “greenflation” tidak ada. Sebaliknya: Dengan pangsa 40 persen pembangkitan listrik di Jerman, energi terbarukan tidak hanya menyediakan listrik yang ramah lingkungan namun juga murah sehingga memberikan kontribusi yang signifikan dalam membatasi kenaikan harga.

Tingkat inflasi lebih tinggi dibandingkan 30 tahun terakhir, dan harga energi khususnya sedang melonjak. Pada akhir tahun lalu, rata-rata rumah tangga harus membayar 20 persen lebih banyak untuk konsumsi energi dibandingkan tahun sebelumnya. Apa alasan utama kenaikan harga yang cepat ini ? 

Tiga alasan penting bagi inflasi saat ini: Pertama, Corona. Yang terpenting, dampak ekonomi dari pandemi ini telah menyebabkan harga-harga naik. Setelah kemerosotan ekonomi bersejarah pada tahun 2020, terdapat pemulihan yang nyata pada tahun lalu. Namun, penyedia barang dan jasa tidak dapat segera memenuhi permintaan yang meningkat pesat di mana-mana. Rantai pasokan terganggu, terjadi kemacetan pasokan global sehingga harga naik. Inflasi di Jerman hanya sebesar 0,4 persen pada tahun 2020 dan kemudian meningkat signifikan menjadi 3,1 persen pada tahun 2021.

Kedua - juga karena Corona - PPN dinaikkan kembali ke tarif reguler sebesar 19 dan 7 persen pada tahun lalu, setelah diturunkan menjadi 16 dan 5 persen pada tahun 2020 guna mendukung perekonomian. Yang ketiga adalah kenaikan tajam harga energi. Namun hal ini disebabkan oleh kenaikan besar-besaran harga bahan bakar fosil seperti gas, minyak, dan batu bara, dan bukan karena perlindungan iklim, melainkan sebaliknya.

Harga minyak dan gas telah meningkat secara dramatis dalam beberapa bulan terakhir. Mengapa?

Energi fosil kini menjadi jauh lebih mahal, dan hal ini memberikan banyak tekanan pada banyak rumah tangga, terutama ketika menyangkut gas. Namun, penyebab utamanya bukan terletak pada transisi energi, namun pada kurangnya pasokan gas dari Rusia yang bermotif politik, dan tingginya permintaan global. Tertundanya perluasan energi terbarukan dan masih sangat tingginya ketergantungan pada lebih sedikit importir gas untuk pasokan panas merupakan penyebab utama permasalahan yang ada saat ini. Dengan adanya transisi energi dan panas, kita menjadi lebih mandiri terhadap bahan bakar fosil yang diimpor dan oleh karena itu tidak terlalu terpengaruh oleh perkembangan harga di pasar global.

© Felix Schmitt / Greenpeace
"Istilah "inflasi hijau" sangat menyesatkan. Bukan pajak perlindungan iklim, namun mahalnya harga bahan bakar dan minyak yang menaikkan harga. Jadi, kita lebih sering melihat "inflasi fosil", kata Mauricio Vargas, ekonom dan pakar keuangan di Greenpeace, dalam sebuah wawancara.

Namun demikian, pajak CO2 yang lebih tinggi dan sertifikat CO2 yang lebih mahal semakin menaikkan harga energi. Seberapa besar andil mereka terhadap kenaikan laju inflasi beberapa bulan terakhir? 

Bundesbank dan para ahli dari Dewan Penasihat memperkirakan bahwa dampak harga CO2 akan meningkatkan tingkat harga secara keseluruhan sebesar 0,25 persen hingga 0,5 persen. Artinya, pajak perlindungan iklim hanya memberikan kontribusi yang relatif kecil terhadap tingkat inflasi saat ini. Namun yang lebih relevan adalah kenaikan harga energi global, khususnya harga minyak dan gas, yang menyebabkan sekitar setengah dari kenaikan harga tersebut . Secara khusus, kenaikan harga gas sebesar empat kali lipat dalam setahun ditransfer ke harga listrik di bursa, yang pada gilirannya membuat penggunaan listrik berbahan bakar batu bara lebih menarik dan menyebabkan harga sertifikat CO2 meroket. Tingginya harga sertifikat CO2 terutama disebabkan oleh tingginya harga gas dan bukan merupakan faktor penentu harga yang independen. Kausalitas tidak boleh dibalik di sini. 

Pajak CO2 diperkirakan akan meningkat dari 30 menjadi 55 euro pada tahun 2025. Sertifikat yang mengesahkan emisi satu ton CO2 kini berharga lebih dari 80 euro di bursa saham. Pada tahun 2021 rata-rata hanya 25 euro. Mengapa Greenpeace mendukung permintaan untuk lebih menaikkan harga batu bara, minyak dan gas serta produk-produk lain yang merusak iklim? 

Harga harus secara transparan mencerminkan seluruh biaya – termasuk biaya sosial akibat pencemaran lingkungan. Diukur berdasarkan kerusakan iklim dan lingkungan eksternal yang disebabkan oleh emisi bahan bakar fosil, harga sebenarnya setidaknya harus 200 euro per ton, menurut perhitungan Badan Lingkungan Hidup Federal . Namun konsumen batu bara, minyak dan gas membayar jauh lebih sedikit dan bahan bakar fosil disubsidi secara efektif .

Memang benar: Jika emisi gas rumah kaca dikenakan harga yang lebih tinggi melalui kenaikan pajak CO2, maka penggunaan bahan bakar fosil akan menjadi lebih mahal dalam jangka menengah. Harga sebenarnya ini menegakkan prinsip pencemar membayar dan menciptakan insentif untuk beroperasi dengan cara yang tidak terlalu merusak iklim. Sejauh ini, apa yang disebut biaya eksternal yang timbul dari kerusakan iklim dan lingkungan yang disebabkan oleh ekstraksi, pengangkutan dan pembakaran batu bara, minyak dan gas belum ditanggung oleh konsumen, namun dibebankan kepada masyarakat umum.

Emisi gas rumah kaca Jerman sendiri menyebabkan kerugian lingkungan setidaknya sebesar 156 miliar euro pada tahun 2019 . Contoh terbaru dari biaya iklim yang dialihdayakan dari bahan bakar fosil adalah kerugian sebesar 46 miliar euro yang disebabkan oleh peristiwa cuaca ekstrem terkait iklim di lembah Ahr dan Erft, yang pada akhirnya harus dibayar oleh mereka yang terkena dampak dan, melalui bantuan negara, oleh wajib pajak.

Oleh karena itu, pajak dan pungutan atas emisi CO2 bukanlah pemicu biaya baru, namun sekadar memperjelas siapa yang harus membayar biaya tersebut. Dengan melakukan hal ini, Anda membantu meminta pertanggungjawaban pihak-pihak yang bertanggung jawab dalam mencegah kerusakan lingkungan dan iklim serta mengurangi beban kita semua dan generasi mendatang.

Haruskah laju transisi energi diperlambat sehingga transisi ini menjadi lebih layak secara finansial bagi perekonomian dan konsumen?

Di sisi lain! Kita harus terus melakukan konversi sekarang, jika tidak maka akan menjadi lebih mahal bagi kita semua. Karena energi terbarukan tidak hanya lebih ramah iklim tetapi juga lebih murah. Keuntungan khusus dari menghasilkan energi dari angin dan matahari adalah fakta sederhana bahwa tidak diperlukan bahan bakar untuk menghasilkan listrik. Setelah dibangun, sistem ini menyediakan listrik hampir gratis selama beberapa dekade. Itulah sebabnya biaya pembangkitan listrik dengan energi terbarukan jauh lebih rendah dibandingkan biaya pembangkitan listrik dengan bahan bakar fosil, tidak hanya di seluruh dunia, namun juga di Jerman. Karena ekspansi luas di seluruh dunia baru saja dimulai, harga kemungkinan akan terus turun karena perkembangan teknologi dan skala produksi yang ekonomis. Oleh karena itu, transformasi ekologi akan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, mengurangi pengaruh fluktuasi harga global dan secara bertahap menurunkan harga energi.  

Namun perlu beberapa saat sebelum hal ini tercermin di dompet Anda. Bagaimana masyarakat dengan pendapatan rendah dapat menanggung kenaikan harga bahan bakar fosil setelah lonjakan inflasi dalam beberapa bulan terakhir?

Jika kita tidak lagi mensubsidi konsumsi sumber dan produk energi yang merusak iklim dan jika kita menaikkan pajak dan biaya sehingga harga yang dibayarkan benar-benar mencerminkan dampak lingkungan, maka sumber daya keuangan akan tersedia untuk kompensasi sosial. Pendapatan dari pajak CO2 dapat dibayarkan kembali kepada seluruh warga negara. Bahkan premi per kapita yang seragam dapat meningkatkan pendapatan rumah tangga miskin secara signifikan. Masyarakat dengan pendapatan rendah umumnya juga mengkonsumsi lebih sedikit produk dan jasa sehingga menjadi lebih mahal dengan adanya pajak CO2. Dengan bonus, Anda pada akhirnya akan memiliki lebih banyak uang. Sebaliknya, rumah tangga dengan pendapatan tinggi dan konsumsi yang lebih banyak merusak iklim akan dianggap lebih bertanggung jawab. 

Namun, solusi untuk pengembalian pendapatan pajak CO2 juga bisa dilakukan, sehingga akan memberikan keringanan yang lebih besar, terutama bagi masyarakat dengan pendapatan rendah. Keseimbangan sosial yang adil serta distribusi beban dan manfaat yang adil merupakan prasyarat penting untuk memastikan adanya dukungan sosial yang luas bagi transformasi yang akan datang dan bahwa kita berhasil mencapai tujuan perlindungan iklim sebagai masyarakat yang bersatu dan dalam solidaritas.

Ada banyak solusi. Penting untuk menerapkannya dengan cepat sekarang. Karena tidak bertindak dalam perlindungan iklim akan merugikan kita semua.


Singkatnya: empat pertanyaan tentang inflasi hijau

Apa yang dimaksud dengan “inflasi hijau”?

Apa yang mendorong inflasi?

Mengapa harga minyak dan gas saat ini begitu mahal?

Apa itu “inflasi fosil”?


Sumber / Artikel asli : www.Greenpeace.de


Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.