DARI BUKU HITAM KE BUKU PUTIH

by M Rizal Fadillah*

JIKA pesawat kecelakaan maka untuk mengetahui penyebab dan apa yang terjadi maka yang dicari adalah black box atau kotak hitam. Disana terdapat rekaman penerbangan (flight recorder) atau suasana yang terjadi sebelum kecelakaan itu. Black box penting untuk investigasi kecelakaan. 

Yang unik dari kasus Ferdy Sambo dalam proses investigasi dan persidangan adalah black book atau "buku hitam". Buku istimewa bersampul hitam itu selalu dibawa Sambo. Tentu ada hal penting di dalamnya. Orang menduga buku berisi catatan tentang peristiwa atau kasus dan keterlibatan banyak orang didalamnya. Sambo sendiri banyak melakukan operasi bergaya mafia baik masalah perjudian, narkoba maupun politik. 

Pada awalnya sepanjang persidangan Sambo selalu memegang "buku hitam" tersebut, barulah saat ia divonis mati black book tersebut diserahkan kepada pengacaranya. Buku itu adalah catatan harian Sambo sejak menjabat sebagai Kasubdit 3 Dittipidum Bareskrim hingga menjadi Kadiv Propam Mabes Polri. Diduga di samping ada "halaman" kasus Duren tiga adapula "halaman" km 50. Memang Km 50 memendam misteri dari "operasi hitam" yang bernuansa politik, bukan penegakan hukum. 

Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) 6 Laskar FPI melakukan penelahan kasus Km 50 dan membuat "buku putih" atas pembunuhan atau pembantaian tersebut. Diurai jelas temuan TP3 tentang alur operasi mulai dari "kerja koopsus", "operasi delima", penguntitan, hingga pembunuhan atau pembantaian. Kemudian penilaian terhadap penyelidikan Komnas HAM yang tidak pro-justisia, obstruction of justice hingga terdinya pelanggaran HAM berat atau kejahatan kemanusiaan (crime against humanity). 

Sebenarnya bacaan buku bisa dimulai dari "buku merah" aliran dana 7,4 milyar ke rekening Tito Karnavian dalam kasus suap uji materil ke MK. Lembaran dari buku merah itu di tip ex bahkan disobek oleh petugas KPK dari Kepolisian. CCTV membuktikan peristiwa di ruang kolaborasi Lt 9 Gedung KPK. Tito Karnavian adalah pendiri Satgasus Merah Putih yang untuk kemudiannya dikomandani Ferdy Sambo. 

Dengan tekanan publik yang kuat maka catatan untuk kasus Km 50 kiranya dapat bergerak dari "buku merah" ke "buku hitam" dan berakhir di "buku putih" yakni hasil penelaahan Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) 6 Laskar FPI. Buku putih adalah bahan untuk melakukan pemeriksaan ulang kasus Km 50 yang telah disimpangkan ceritanya oleh Sambo dan "geng" nya termasuk Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran. 

Fadil Imran sendiri terlibat dalam pelukan "teletubbies" dengan Ferdy Sambo saat menghadapi kasus pembunuhan Brigadir J di Duren Tiga. 

Keduanya bersahabat serta banyak menyimpan cerita dan drama. Drama merobek-robek hukum kita. 

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan 
Bandung, 9 Maret 2023

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.